Letter for New Wives #3: Seeking Godly friends and mentor.

Letter for New Wives #3:

Seeking Godly friends and mentor.

 

Setiap kita butuh dukungan untuk bertumbuh.

Setiap kita butuh ‘model’ untuk diteladani

Setiap kita butuh ‘inspirasi’ dan juga ‘impartasi’

Setiap kita butuh komunitas.

 

Sebelum saya menikah, saya gak dapat banyak ‘model’ or figur yang dapat saya teladani untuk menjadi seorang istri yang baik. Saya belajar banyak hal dari mama saya ( pengorbanan, kerja keras, kesetiaan, etc ) tapi itu tidak cukup untuk menjadi bekal saya.

Saya BUTUH MELIHAT pasangan suami istri yang bahagia dengan pernikahan mereka.

Saya pengen melihat ‘indahnya’ hubungan2 dalam keluarga { hubungan suami dengan istri dan hubungan orangtua dengan anak }.

Saya butuh diajar dan belajar hal2 yang kecil yang tampaknya sederhana karena beneran saya banyak gak taunya urusan rumah tangga khususnya.

Saya butuh teman.

Saya butuh Mentor.

Orang2 yang dapat saya percaya dan juga dapat menantang saya bertumbuh secara maksimal.

Kebutuhan ini bukan hanya saya yang rasakan tapi saya tau ini juga salah satu ‘jeritan’ hati kalian, wanita2 muda yang seperti saya, khususnya yang lahir dalam keluarga nonkristen yang gak pernah diajar prinsip kebenaran FT dengan keteladanan orangtua tapi punya kerinduan untuk punya a Godly Home.

” katakan siapa kawanmu, maka saya bisa mengatakan siapa engkau “

Kita bisa kenal dengan banyak orang tapi kita harus menyeleksi siapa saja yang bisa kita bawa masuk ke deeper circle. Kawan/teman dekat atau sahabat atau hopeng atau apalah namanya, akan banyak mempengaruhi hidup kita.

Bukan hanya mempengaruhi pola pikir tapi juga kebiasaan hidup kita.

” Janganlah kamu sesat! Pergaulan yang buruk dapat merusak kebiasaan yang baik “

( 1 kor 15: 33 ) karena itu kita harus berhati-hati memilih teman, kepada siapa kita sharing our thoughts, struggles and weaknesses, etc.

Setelah menikah, khususnya setelah punya anak, waktu akan menjadi sangat2 terbatas. Kita  tidak punya ‘energi’ untuk maintain hubungan dengan banyak orang karena skala prioritas yang ada. Karena itu investasikan hidupmu ( baca : waktumu ) dengan orang2 terdekat yang kamu peduli dan juga yang kamu tau mereka bisa membangun hidupmu.

Jangan habiskan waktumu hanya sekedar buat ber-haha-hihi bbm ria dengan teman2mu membahas hal yang sia-sia!

Ada banyak hal yang harus kamu pelajari dan jangan sampe kamu ‘missed’ sama apa yang Tuhan mau kamu lakukan di masa2 seperti ini.

Masa2 masih ‘berdua’ or baru menikah adalah masa2 paling enak krn punya lebih banyak waktu buat belajar ini-itu. Kamu bisa belajar masak makanan2 baru, baca2 tentang kehamilan, merencanakan family tradition, bangun hubungan dengan keluarga pasangan ( mertua dan kakak/adik2 ipar), belajar disiplin hidup berdua, mengatur keuangan/cash flow rumah tangga.

Pokoknya belajar..belajar dan belajar.

Jadi manusia pembelajar,

jadi istri yang haus mau belajar dan punya kerinduan untuk diajar.

Berikut ada beberapa Tips buat seeking Godly friends and mentor :

1. Carilah teman2 wanita yang punya PRIORITAS yang benar dan sama.

Prioritas hidup seseorang berubah seiring dengan berjalannya waktu dan tanggungjawab. Dulu waktu kita masih ABG, mindset kita adalah ” my friends is everything, mesti selalu ada lo buat temen kalo temen butuh ” trus pas kita mulai gedean kita juga terus berusaha maintain hub sama temen2 kita lewat hanging out barengan, nge-mall, nonton, makan bareng etc. TAPI pas kita uda menikah, kita kudu sadar… BEDA euy, waktu kita gak sefleksible zaman single lagi. Kita kudu masak, urus rumah, apalagi kalo uda ada anak.. Keluarga itu jadi PRIORITAS. Selama ini saya gak pernah pake jasa pembantu, apa2 urus sendiri ( kecuali 10 hari setelah operasi kaki dan 6 minggu selama saya baru pindahan ke kota ini ) kebayang dong betapa banyak hal yg mesti diurus apalagi waktu itu ada 2 children under 2 years old yg butuh byk diperhatikan. Tapi saya juga butuh temen ngobrol! kalo ada waktu meskipun singkat, saya panggil temen saya di YM, klo dia gak jawab saya gak sakit hati, klo lg asik2 chatting or seru2nya dia curhat, tiba2 saya bilang OFF dulu ya, dia juga gak sakit ati. Yang kayak gini nih enak! pengertian. ngerti klo saya punya PRIORITAS. ngerti klo saya OFF dadakan, bukan berarti curhatan dia gak penting. ngerti klo saya belom balas messagenya bukan brarti sy gak care/peduli, hanya blm ketemu waktu aja bt nongkrong lamaan depan kompie.

2. Carilah teman2 yang punya hasrat untuk bertumbuh, yang sama-sama punya hati buat belajar.

Yang ini pasti gampang buat dikenalin. Orang yang punya hasrat buat bertumbuh bakalan memicu/mencambuk/memotivasi kalian juga buat semakin bertumbuh. Orang yang semangat belajar hal2 baru bakalan memotivasi kalian juga untuk belajar. Saya kalo ketemu org yang kayak gini, pasti deh saya tempelin, hehe..Ada 1 temen yang saya kenal lewat group HHBF, duh klo liat foto2 postingan masakannya saya bisa ngiler kuadrat! Mulai deh saya sapa2 sksd ( hihihi ) , kenalan, komen2 tanya ini ono, akhirnya sy tau klo anaknya ada masalah alergi yg cukup parah jd sejak itu dia mulai berhomemade ria. Dari yg gak bisa masak jadi jago bikin roti, bukan sembarang roti tp roti dengan ragi alami. Sy suka spiritnya, mo beri yg tbaik bt kluarga skalipun dia capek loh, she is a working mom, punya toko yg kudu dijaga dari pagi sampe sore. Tp malem2 dia ngulenin roti, bikin snack, bikin makanan. Wah mantep deh, menginspirasi saya! Saya kan IRT/SAHM so waktunya drumah doang kbanyakan, sharusnya saya lebih bisa dong nyolong2 waktu bt berhomemade ria bikin cemilan buat anak saya? Yang kayak gini jadi cambukan dan challenge buat saya. Oh i love tantangan!! *maklum mantan preman* So jangan terintimidasi klo liat ada IRT2 lain bisa ini, bisa itu.. cukup punyai hati buat belajar dan jangan pesimis, semuanya bisa dipelajari kok. mo dari masak, baking, homemaking, ngurus anak, time management, keuangan, etc asal kitanya aja menolak untuk jadi ‘pasif’ dan segitu2 aja.

3. Carilah teman yang terbuka untuk friendship

Jangan nunggu dengan pasif tapi berinisiatiflah untuk menjadi teman untuk oranglain.

Ada 1 orang blog reader saya yang sangat saya percayai, sementara banyak orang hubungin/message saya buat tanya ini tanya itu, minta konseling or didoain, pokoknya something yg cuma dapetin buat dirinya sendiri, this friend of mine bener2 beda. Dia tanya ada gak yang bisa aku doain? aku mau doain cici. pas dulu saya nunggu tiara gak lahir2, dia message-in saya terus, kuatin saya, bilang dia doain saya. Duh mentalnya bener2 bukan ‘take it for granted’ tp pengen ‘memberi’ juga. Saya terharu loh sama orang2 yang kayak gitu. Akhirnya end up dengan saya makin percaya sama dia. Pas saya lagi sedih en byk pergumulan, saya message-in dia en minta tolong didoain padahal kami gak pernah ketemu sebelumnya loh. Ada lagi 1 temen online yg sblmnya gak pernah ketemu, yang sukaaaaaa banget panggil saya di FB/YM klo saya online, waktu itu saya baru aja menikah, dia juga. Kami jd srg2 sharing dan sy brasa bgt dia care, interrest sm hidup saya dan emang orangnya typikal ‘hubungan’ yg ‘gembalaaaaaa’ banget. Akhirnya saya jadi deket bgt sama dia, seneng bs punya kesempatan kunjungin dia taon 2011 lalu, liat her real life yang memang bnr2 menginspirasi dan jadi berkat bt saya. Her walk with God is so genuine and her relationship with her husband is really sweet.

 

Dalam hidup kita, untuk terus bertumbuh, kita butuh 3 lingkaran ini :

1. ” paul type person “

Mentor : Orang/wanita yang bisa kita percayai, memberi kita teladan, yang bisa kita tanya ini itu, minta saran/wisdom klo ada masalah rmhtangga/parenting/etc. seseorang yang kepadanya kita komit buat buka hidup/ accountability dengan berikan dia otoritas untuk menegur hidup kita klo ada yg gak beres.

saya punya 2 org yang seperti ini dalam hidup saya, yang selalu nantang saya untuk hidup lebih baik, kadang klo saya frustasi saya suka tanya wisdom mereka. Mereka yang suka konfrontasi tipuan iblis yang kadang ngeblok pikiran saya.

“L, jangan percaya tipuan iblis. Siapa bilang kamu gak bisa? ada God’s grace! Siapa bilang anak umur 2 tahun itu bakalan jadi ‘terrible two’? mereka bisa aja jd very..very sweet, just be dilligent in training them dan berdoa buat mereka ”

2. ” barnabas type person “

teman2 seperjuangan yang bisa encourage kita

wanita2 yg punya ‘fase’ sama kayak kita, yg bs kita ajak share pergumulan ngurus anak or beban hidup, saling encourage en ngedoain. pokoknya ini bisa dibilang temen2 deket deh.

Saya punya juga 2 orang yang selalu setia membalut saya pas saya jedar jeder jatuh dan gagal dalam beberapa area di hidup saya.

” i understand. memang gak gampang. gue juga bergumul sama hal yang sama. gak papa, yuk bangkit lagi, bersandar sama kasih karunia Tuhan ”

3. “timothy type person”

wanita2 yang kita bina/ pengaruhi hidupnya/ anak rohani

kita perlu juga membagi hidup kita dengan oranglain sekalipun kita sndiri uda cukup sibuk dengan ‘hidup yang baru’, keluarga dan anak2. Gak perlu banyak2, komit aja buat ngebina 1-2 orang, share apa yang Tuhan ajarin dalam journey barumu sbg seorang istri, kemenangan2 dan kegagalan2. Hal ini membantu kita untuk bertumbuh loh.

Trus gimana supaya kita bisa punya mentor?

Sarah Mae membagikan tipsnya di sini :  How do i find mentor.

Buat saya pribadi, ini cara saya mendapatkan mentor :

1. berdoa.

Tuhan peduli sama kebutuhan kita. berdoa biar Tuhan crossed my path with someone yang emang interrest sama hidup saya dan dikasih hati buat ‘ngebina’ saya. Klo ada yang aktif brusaha ngebangun hidup saya, saya akan hargai en balik ‘kejar’ dia ( hahaha ). Kayak waktu itu di New york, ada 1 ibu yg aktif ajakin saya ke coffee shop buat ngobrol, bukan karena dia gak ada kerjaan, dia punya 4 anak! Meskipun saya bukan ‘coffee person’, saya ikut dia, i know lots of things i could learn from her. Saya mau terima inisiatifnya, ajak sy ngobrol dan doain saya. Sampe skrg kami masih kontek en ngbrol2 bagi hidup. Makasih Tuhan buat orang2 seperti ini!

2. liat di lingkungan terdekat saya.

mentoring yang berhasil itu klo kita punya hubungan ( khususnya krn emang sudah kenal ) hubungan yang nyata bukan secara online bakalan lebih berhasil. Tapi kalo situasinya kayak saya gini nih di kota antah berantah, gak ada komunitas kristen, tak ada rotan akarpun jadi, gak bs mentoring tatap muka, tatap ‘facebook’pun jadi! ;p saya tetep keep in touch sm mrk yang saya anggap mentor/kakak rohani.

3. pursue the relationship

banyak ngobrol, kontek, tanya2, spend time dan yang paling penting i will find the way to help and bless her. Saya gak akan tanya dia, ” eh, bisa gak kita kluar ke mall ngobrol2? “. No, i dont want to ‘steal’ her time from her family apalagi saya tau dia ‘wanita sibuk’ yg punya banyak anak. Biasanya saya akan offer help. Karena dulu saya lagi hamil baby#1, punya byk waktu di rumah, saya tanya ” bisa gak saya masakin kalian skeluarga, nanti saya bawa makan malemnya jam 5 sore “. Nah biasanya gak nolak kan tuh yah? Trus pas saya dateng ke rumahnya, dia punya free time krn gak harus masak dan bisa deh kita ngobrol2 bentaran 🙂

Cara terbaik mendapatkan teman adalah MENJADIKAN dirimu sendiri teman buat seseorang dan dengan menjadi peduli dengan oranglain. Orang yang menabur kasih akan menuai persahabatan.

So temen2, jangan pasif yah… bangun hubungan sama kakak2 rohani wanita di gereja/lingkungan terdekat yang kamu lihat dia punya Godly values dalam keluarganya. Banyak belajar, banyak tanya, jangan malu-malu.

Pasti banyak hal yg kalian bingung di awal2 kan?

Be dilligent in seeking Godly advices or wisdom 🙂

hikmat Tuhan menjadi sempurna lewat komunitas.

God bless you, dearly wives!

Tuhan yang akan terus perlengkapi kamu untuk menjalani fungsi kamu sebagai seorang helpmeet! Ada pengurapan yang baru tersedia setiap hari!

Jangan biarkan kegagalan masa lalu membelenggu, kamu sudah BEBAS, diampuni dan dibasuh oleh Darah Kristus. Berjalanlah dalam pengharapan dan kasih karunia!

 

 

Advertisements

Letters for new wives #2 : Family Devotion

 

Letters for new wives #2   : Family Devotion

 

Jikalau bukan Tuhan yang membangun rumah,

sia-sialah usaha orang membangunnya.

Jikalau bukan Tuhan yang mengawal kota, sia-sialah pengawal berjaga-jaga

( maz 127:1 )

Mau membangun ‘rumah’ yang kokoh sekalipun diterjang angin masalah, hujan prahara rumah-tangga dan badai kehidupan?

Bangunlah di atas pondasi yang KUAT yaitu Kristus!

Bangunlah di atas Kebenaran Firman Tuhan, aplikasikan prinsip-prinsipnya dan kamu akan melihat bahwa penyertaan dan juga perkenanan Tuhan ada dalam keluargamu.

Mau punya keluarga yang harmonis dengan anak-anak yang mengasihi Tuhan?Yang bisa kumpul sama-sama baca firman, berdoa dan memuji Tuhan?Bangun kebiasaannya dari sekarang. Tapi kan kami belum punya anak… ????loh membangun mezbah keluarga bukan ketika sudah punya anak.

Suami dan Istri aja itu namanya uda a FAMILY ( ada atau belum ada anak )

Percayalah, kalo membangun kebiasaan ini pas masih berdua doang,

jauh lebih gampang daripada pas baru mau mulai pas ada anak.

Buat 2 orang yang tadinya single, gak pernah ‘hidup bareng’, punya personality style yang beda atau mungkin juga beda background gereja, itu butuh yang namanya work together buat berkomunikasi en cari cara ‘family devotion’ yang sama-sama nyaman.

Hal ini gak gampang loh ( tapi gak juga susah kok *nah loh?* ).

Contohnya kami berdua, saya dan suami 2 type personality yang sangat2 beda,

beda juga gaya cari Tuhannya, hehehehe..

Dari masih single, saya terbiasa saat teduh di atas ranjang, sambil tengkurep sekaligus nyatet2. Tapi biasanya saya stel lagu2 dulu, trus nyanyi2, doa, berbahasa roh, kadang juga bisa sambil ngemil2 apa gitu *huahahaha, parah yah?* Saya selalu saat teduh pagi, abis melek mata, jam 5 pagi. Jam 6.45 soale saya uda mesti masuk kerja *jadi ibu guyu gitu loh*. Sedangkan suami saya pas masih single, dia pasti selalu lari pagi dulu, katanya sih supaya seger abis itu mandi dan baru deh dia duduk menyendiri baca Firman.

 

Hari-hari pertama kami menikah, kami saat teduh masing2. Tentunya saya masih dengan gaya ‘superman’ saya, tengkurepan di ranjang sambil goyang2 kaki baca alkitab setelah bernyanyi2 ria dulu pastinya ;p dan suami tercintaku duduk di kursi berusaha konsentrasi baca Firman di tengah2 mendengar suara sumbang merdu istrinya ;p *huekekekekeke, cucian deh* Belum lagi di tengah2 baca Firman saya suka banyak nanya, ” eh hun, itu hisop apaan sih? Yesus pas lagi haus, dikasih hisop yang dicelup cuka sama serdadu romawi … eh hun, si elia kenapa sih pemarah banget, baru juga dikatain botak kok sampe ngutuk segala?  ” Huehehe, saya suka banyak nanya dan berkomen-ria (sepertinya oli di mulut kebanyakan deh ) tapi iya sih kadang jadi merasa bersalah krn jadi bikin suami distracted, huehehehe.

Intinya, Saya gak bisa ikut syle suami yang ‘penuh khidmad’, suami gak bisa ikut style saya yang ‘bebas merdeka tengkurepan ala superman’. Belum lagi kami berdua juga beda banget, saya lebih suka baca the message version yang menurut saya lebih gampang dimengerti, sedangkan suami saya dulu lebih suka pake KJV yang ada thy-thee-thou-ye- etc nya. walaaaah… muabok!!!

Akhirnya kami menemukan juga ‘kesepakatan’ gimana buat bangun family devotion time. Kami tetep saat teduh pribadi masing2 tentunya dengan style beda bagaikan surga dan neraka ups.. langit dan bumi 🙂 Tapi abis itu kami baca Firman bareng pake NIV ( gak panjang2 paling cuma 1 pasal ) itu versi alkitab yang kami berdua bisa accept dengan nyaman sentosa bacanya. abis baca Firman, kami doa dan saling mendoakan. Sejak ada Timmy, sebelum doa pasti kami nyanyi2 sekitar 3-5 lagu. Buat nyari lagu yang kami sama2 bisa nyanyiin aja suseeeeh bow… saya apalnya lagu2 aliran pantekosta-karismatik, buta booo kalo disuruh nyanyi2 lagu hymn. Tapi yah itu di awal2, makin lama tentunya kami saling belajar dong. Buat ape ada youtube? *huehehehe*

Nah itu tuh prosesnya.

Dapet gambaran kan klo adjust dalam ngebentuk family devotion together itu susyeh-susyeh gampang???

Btw, Family Devotion kami gak lama-lama, 15-20 menit saja.

Tapi yang 15-20 menit itu yang POWERFUL!

Kami bisa share kalo ada kebutuhan spesifik kami ( dan juga teman2 kami ) yang perlu didoakan. Suami saya selalu doa, tumpang tangan supaya saya punya hati yang haus akan Tuhan, ngalamin kasih Tuhan meskipun saya di rumah sendirian ( waktu itu lagi hamil booow ), spy Tuhan jadiin saya berkat buat my online community *tau aja dia saya suka online klo di rumah, huehehe* dan terus jadikan saya a voice of truth plus klo nulis2 bisa kasih a message of Hope. Tentu list doanya makin panjang setelah kami punya anak, doain saya supaya sabar sama anak2, gak gampang keluar ‘macan’nya, bs jadi mama yg cheerful. anak2 bisa diatur, bisa tidur dengan baik.. yah semuanya deh didoain.

jadi Prinsip Family devotion adalah ..

seeking God TOGETHER ( through reading bible+pray )as a FAMILY

penerapannya bisa macem2, ada yang maunya pagi2, tapi ada juga yang namanya ‘meal time devotion’. Ada 1 keluarga teman kami yang nerapin hal ‘ mealtime devotion ‘ jadi biasanya abis selesai makan malem, si papa ambil alkitab baca Firman Tuhan trus diskus itu, kasih beberapa pertanyaan ke anak2nya abis itu doa sama-sama. Biasanya gak lama cuma 15  menitan. Tapi kami lebih mau terapin morning devotion time. Pagi-pagi sekitar jam 6.45 biasanya kami family devotion karena suami saya harus berangkat kerja 7.30.

Berikut ini saya coba list-in kenapa sih Seeking God through Family Devotion itu SANGAT PENTING ?

 1. Family Devotion bisa bikin kita draw closer to God and grow together in faith

Kita tidak bisa membangun rumah tanpa Tuhan ( maz 127:1 ) penting banget untuk terus ngalamin Tuhan. Gak cukup kalo cuma suaminya doang yang cinta Tuhan, istrinya ‘cinta sama dunia’. Gak sepadan!! Begitu pula sebaliknya. Husband and wife influence each other secara spiritually juga.

2. Family Devotion sangat penting sebagai DISIPLIN ROHANI

Kita gak bisa punya ‘a Godly Home’ kalo kita gak making this thing as a priority of our time.  Prioritas kegiatan diantara segambreng acara adalah Family Devotion. Baca firman dan berdoa bersama as a family. It is very crusial. Gak bisa enggak, gak bisa ditawar-tawar. Kalo kita uda bangun ini dari awal pernikahan, percayalah yang susah cuma di awal2 doang tapi lama2 kalo uda jadi habit bakalan enak dan khususnya kita gak perlu lagi ‘susah-payah’ ngajarin anak2 bersaat-teduh karena mereka bakal ngrasain benefit dari orangtua yang sudah menerapkan disiplin rohani dalam hal ini.

Beberapa kali kami diundang makan malam bersama keluarga teman kami yang melakukan ‘mealtime devotion’, mereka a young couple with 4 kids ( 7 thn, 5thn, 3 thn and 1 thn ) anak2 mereka sudah terbiasa tetep duduk tenang( kecuali yang 1 thn ) setelah selesai makan buat mendengarkan Firman Tuhan yang papanya mau bacakan.Mereka juga show interrest terhadap Firman Tuhan dengan bertanya beberapa pertanyaan. Mereka juga bisa jawab apa yang papanya tanya. Indah sekali bisa menyaksikan hal itu. Kami percaya disiplin rohani start at home.

Anak kami #1 selalu gak bisa diem kalo didudukin di pangkuan daddynya pas lagi devotion time. We train him to sit still, ujung2nya #1 suka nangis. Yes, he is a very active boy but it doesn’t mean he could not be trained! Just need more efforts aja. Sometimes he could sit still, sometimes we need to remind him ( and also spank him too when he disobey but we can say that he is getting better day by day. He still not be ‘quiet’, sometimes he take a little bible or book and pretend to read too while his daddy read bible for us. When we pray, #1 also pray, make a ‘serious face’ dengan bibir komat-kamit bilang , ” bwawa… mama! dada! bibih! wawawa phopho… mama! #1.. #2!( mention name of the people )… wawawawawaa” and also wait until we say ‘amin’. But Yes, he is making progress! We know, one day our labor will be fruitful!
( tulisan ini dibuat thn 2012, sejak red bee 2 tahun, dia uda bisa duduk dengan tenang ketika kami devotion time, skrg kami lg ‘proses training’ pinky bee u/ bs duduk tenang ) 

3. Family Devotion juga mberikan kesempatan untuk suami berfungsi

Disfunctional Family terjadi ketika salah satu orang dalam keluarga tidak melakukan fungsi/ rolenya dengan baik.

Suami berfungsi + istri berfungsi = keluarga bahagia

Salah satu Fungsi suami dalam keluarga selain sbg PEMIMPIN adalah sebagai IMAM.

Sebagai Pemimpin dalam keluarga, suami kudu ‘gaul’ sama yang punya HIGHEST AUTHORITY.  kepala bagi istri adalah suami tapi ‘kepala’ dari suami adalah Kristus!

Suami butuh Firman Tuhan, karena dari situlah suami mendapatkan hikmat bagaimana bisa menjadi ‘kepala’ yang benar

* bukan kepala yang suka nge-gele krn pengaruh ganja yee*

Sebagai IMAM dalam keluarga, suami kudu membawa istri dan anak-anaknya masuk ke rumah Tuhan, berdoa untuk keluarganya, bersyafaat, mewakili keluarganya di hadapan Tuhan. Pas saya ngerasa hati saya lagi ‘heavy’ karena denger sesuatu kabar or ngrasa Tuhan lagi bukain kondisi hati saya yang ‘ugly’, ada penghakiman, ada kemarahan, ada kesombongan, ada iri hati, etc.. saya bisa ‘lapor’ ( baca : ngaku dosa ) ke suami dan minta suami saya doain. Lewat itulah suami saya bisa ‘berfungsi’ sebagai imam.Dia melayani saya, mendoakan saya, mengingatkan saya dan memotivasi saya kembali.

4. Lewat Family Devotion terjalinlah yang namanya heart-to-heart connection

Heart-to-heart connection sama Babe di surga Yang namanya hidup berumahtangga, pasti banyak harus bikin keputusan, dari mulai yang kecil2, mo ikut kerja sampingan apa kagak, mo beli rumah di daerah mana, mau investasi duit dalam bentuk apa, mo jalanin bisnis apa, semua butuh hikmat dari yang di atas. Nah lewat membaca Firman dan berdoa bersama, Tuhan bisa tunjukin guidance dan His will. Pokoknya enak deh kalo deket sama Tuhan, hati kita jadi penuh kasih, ada damai dan juga sukacita! 🙂

Heart-to Heart connection sama misua juga

Yang namanya suami-istri, pasti ada banyak yang namanya konflik dari yang cuma seuprit sampe yang sebagong. Nah gak mungkin deh orang bisa simpen ‘kekeselan-kejengkelan-kedongkolan’ dan bersikap pura-pura ‘bego’ seakan gak ada ‘apa-apa’ dan tetep baca Firman plus doa bareng2. Mane mungkin????? Pasti Roh Kudus ngingetin kita buat terbuka, buat gak simpen kesalahan pasangan, buat mengampuni, buat gak selfish, buat ngaku dosa… karena tanpa ini semua kita gak akan punya heart-to-heart connection sama misua. Mana bisa konek kalo nyimpen ‘sampah’, saluran mampet booow…

5. Dgn Family Devotion kita juga sedang mbangun protection for our family

Pernikahan itu peperangan rohani. Kenapa saya bilang gitu? Karena iblis gak suka liat ada keluarga yang mengasihi Tuhan. Iblis berusaha membuat suami gak melakukan fungsinya dengan baik sehingga bikin istri ‘tawar hati’ dan pahit. Istri jadi terluka, kecewa dan pahit sehingga gak respect dan tunduk sama suaminya. Suami jadi gak betah di rumah, selingkuh, gak jadi ‘figur bapa’ yang baik, anak2 kehilangan ‘gambaran yang benar tentang otoritas’, dan lain-lain. Iblis gak suka lihat adanya ‘kesatuan’ antara suami-istri, dia brusaha rusak itu dengan berbagai macam ‘pencobaan’. Kalo suami-istri gak sehati, saling melukai, saling menyakiti, yang seneng itu si iblis! Iblis emang paling suka merebut damai sejahtera dan menggantikan dengan ketakutan, kecurigaan, asumsi, etc karena itu kita butuh terus bangun hidup kita bersama sebagai suami-istri. Baca Firman sama-sama. Berdoa sama-sama. Istri, berdoalah buat suamimu supaya Tuhan memproteksi dia dari setiap dosa-dosa kenajisan/seksual. Banyak wanita2 di luar sana yang dengan sengaja berusaha menggoda pria lewat pakaian mereka yang ‘kurang bahan’, pornografi sebegitu gampangnya untuk diakses, pokoknya pencobaan ada dimana2. Your husband need you to pray for him!

tapi gimana suami saya gak pernah inisiatif ngajakin baca Firman dan doa bareng?

mulai komunikasikan kerinduan kamu ke suami buat saat teduh sama2 or having a devotion time together as a family.

tapi kalo dia masih gak interrest juga gimana?

jangan nyerah, sambil terus bangun hubunganmu sama Tuhan secara konsisten lewat saat teduh pribadi, terus BERDOA buat suamimu! Doakan dia punya kehausan akan Tuhan. Doakan dia bertumbuh dalam kepemimpinan rohani. Doakan supaya dia berfungsi sebagai leader dan imam. Doakan dan Doakan. Jangan berhenti berdoa sampai kamu lihat ada hasil! Sementara kamu berdoa, shut your mouth terhadap perkataan2 yang membandingkan suamimu dengan suami orang lain. ” duh, kamu kok kayak gini? suaminya si A selalu baca alkitab en doain istri dan anak2nya loh sbelum dia berangkat kerja. keluarga si B suka nyanyi2 nyembah Tuhan sama-sama loh.” NO! jangan complain or bandingin2 suamimu, pake energimu buat BERDOA.

Complain gak akan pernah bisa ‘mengubah’ suamimu tapi Tuhan bisa!

dulu kami sempet sih saat teduh bareng tapi sekarang uda gak lagi, makin sibuk..

ayo bangun lagi… ayo jadikan ini sebagai prioritas. gak pernah ada kata ”terlambat”.

tapi.. gimana mulainya yah?

simple, ambil aja waktu 15-20 menit setiap pagi, baca Firman sama2, abis itu diskusi dan saling mendoakan. kalo ada renungan dari warta gereja, bisa pake itu bersama, atau juga bisa cari di internet free daily devotion for couple, or beli buku devotion bareng. Kami dulu pake buku purpose driven lifenya Rick Warren ( tapi kalo baca dan diskus ini bisa 30menitan karena cukup panjang setiap chapternya, cuma waktu itu gak masalah karena suami saya masih kuliah, dia pergi kuliah jam 9 pagi ). Kami juga pernah pakai The Love Darenya Stephen Kendrick. Kami juga subscribe word of the weeknya Zac poonen dan pake itu buat saat teduh pas weekend. Tapi kebanyakan kami baca langsung dari Alkitab dan dig deeper bersama.

 

Dan bilamana seorang dapat dialahkan,

dua orang akan dapat bertahan.

Tali tiga lembar tak mudah diputuskan.
( Pengkotbah 4:12 )

Suami + Kristus + Istri = tidak mudah diputuskan!

 

Marriage takes Three

( by : Beth Stuckwisch )

 

Marriage takes three to be complete;

It’s not enough for two to meet.

They must be united in love

By love’s Creator, God above.

Then their love will be firm and strong;

Able to last when things go wrong,

Because they’ve felt God’s love and know

He’s always there, He’ll never go.

And they have both loved Him in kind

With all the heart and soul and mind

And in that love they’ve found the way

To love each other every day.

A marriage that follows God’s plan

Takes more than a woman and a man.

It needs a oneness that can be

Only from Christ-

Marriage takes three.

 

Kami  berdoa di dalam nama Yesus biar ada keluarga2 Illahi dibangkitkan oleh Tuhan. suami-istri yang haus mencari Tuhan dan ngalamin revival setiap hari.

keluarga seperti ini yang akan jadi kesaksian yang kuat for God’s Glory, yang akan melahirkan generasi Illahi yang takut akan Tuhan.

Terima kasih buat prinsip kebenaran FirmanMu ya Tuhan, ajar kami taat dan setia berjalan dalam kebenaranMu. Biar Engkau, Kristus menjadi KEPALA di rumah kami. Amin.

 

 

***

 

 

Letters for new wives #1 : You are a wife NOW

Letters for new wives #1 

You are a wife
 
now… uda ganti ‘status’ 🙂

status baru yang disertai dengan tanggungjawab yang baru tentunya.

 

bukan lagi ‘anak mama’ yang bisa manja-manja menikmati masakan mama setiap harinya

bukan lagi single yang ‘bebas’ kelayapan en say ‘yes’ kalo diajak hanging-out sama temen2 yang masih single lainnya..

bukan lagi anak kuliahan yang bisa bebas maen game, baca komik or nonton DVD korea begadangan sampe tengah malem

bukan lagi ‘wanita karier’ yang bebas pake duit gajinya beli sepatu, tas branded en macem-macem assesories lainnya

 

nope..nope..nope..

statusmu sudah beda dan kamu harus SADAR akan hal itu 🙂

 

You are a WIFEa heavenly-gift bride to your husband.  

He who finds a wife finds what is good and receives favor from the LORD.” 

( Pro18:22)

Siapa mendapat isteri, mendapat sesuatu yang baik, dan ia dikenan TUHAN.

kamu adalah ‘sesuatu yang BAIK’ yang Tuhan berikan dalam hidup suamimu.

 

Tapi meskipun kita adalah ‘a heavenly-gift’ , 

kita kudu yang namanya TERUS BELAJAR gimana untuk menjalani role kita as a wife.

 

Seorang istri diciptakan Tuhan untuk menjadi seorang ‘penolong’

TUHAN Allah berfirman: “Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia “ ( kej 2 :18 )

Penolong ato bahasa kerennya “a HELPMEET” itu adalah tujuan kita diciptakan oleh Tuhan. Kita diciptakan untuk membantu, menolongmembuat hidup suami menjadi lebih produktif, lebih efektif, lebih maksimal dalam menggenapi panggilan hidupnya.

Jadi yang namanya jadi istri itu adalah melayani.
Suatu kesempatan untuk melayani Tuhan lewat melayani pria yang kamu kasihi.

 

inget… PELAYANAN ( ministry )

 Yang namanya pelayanan itu kan gak jauh-jauh sama yang namanya ‘sacrifice’ yah?

Menjadi istri artinya kita bersedia dengan rela dan senang hati to answering husband’s needs. Helpmeet = help (to ) meet his needs, berusaha menjawab/memenuhi kebutuhan pasangan/suami kita masing-masing.

 

 

Apa sih kebutuhan pria sebagai suami ? 

 Puji Tuhan, pria itu makhluk yang cukup ‘simple’ yang pasti gak ‘serumit’ kita para wanita 🙂 huehehehe.. asal ada hal2 dibawah ini, biasanya pria bakalan ngrasa cukup ‘content’ :

 1. His biological needs

 sudah pasti suami kita butuh makan, so sebagai istri… belajarlah memasak.

tapi gue gak bisa masak nih… gak papa, asal punya modal kemauan, bisa belajar kok.

 tapi gue kan kerja juga, capek kalo mesti masak pulang rumah.. inget, pernikahan itu pelayanan 🙂 capek sedikit gak papalah, baru juga cooking for two, belon yang mesti masak MPASI anak. at least masak pas weekend deh, pasti bisa kan? masa mau beli di luar terus, boros kaliiiiii….

enakan beli, klo masak lama udah gitu kudu nyuci piringnya lagi .. if money is not your problem, sok atuh tapi inget juga.. suami bisa punya ‘kebanggaan’ tersendiri klo tau istrinya bela2in belajar masak apalagi makanan kesukaannya 🙂 lagian someday juga pasti ‘mentok’ kudu masuk dapur juga pas uda punya anak, gak ada yang rela kan kasih makan anaknya makanan gak jelas kebersihan dan juga kualitasnya? masak sendiri lebih irit, lebih terjamin kebersihannya dan juga pastinya bisa bebas dari MSG kan? =)

Dan percayalah, klo masak emang awal2 cukup ribet en makan waktu lama tapi kalo uda ‘terbiasa’ jadi cepet kok, malah bisa sambil ‘merem’ masaknya ;p huehehehe *lebay!* tapi bener, berlaku prinsip ‘bisa karena biasa’ dalam hal ini 🙂

some tips :

– belajar masak yang simple2 dulu, ngecah/numis2/ nge-soup.

– belajar masak makanan kesukaan suami ( minta mertua ajarin en kasih tau resep2nya) 

suami juga butuh pakaian yang bersih dan terstrika rapi.

belajar jadi penolong dalam hal2 kecil seperti mempersiapkan baju kerja suami ( kemeja, celana, kaos kaki, dasi ) sudah siap ketika dia mandi. Jangan sampe kaos kaki cuma ada sebelah, yang sebelah lagi jadi ’emutan’ anjing peliharaan.

suami butuh rumah yang cukup nyaman untuk ditinggali.asal ada rumah yang cukup bersih untuk tetap menjadi sehat, suami akan happy2 aja kok. Pria itu biasanya ‘gak punya tuntutan super duper tinggi’ kayak rumah kudu selalu super kinclong sampe gak ada debu sedikitpun or bisa sambil ngaca di ubin yang mengkilap *duh ngapain juga ngaca di ubin gitu heh? * Jangan lupa menciptakan atmosfer yang ‘homy’ buat suamimu! Itu yang terpenting. Rumah yang jadi tempat istirahat, a place of sanctuary. ( bacaan lebih lanjut : Making A HOME )

suami juga butuh keintiman fisik (baca : sex)

kebutuhan sex pada pria lebih besar daripada wanita so jangan kaget kalo suami menginginkan frekuensi sex yang lebih sering. itu normal dan we need to answer his sexual needs.

2. his social needs

Suami butuh companion, someone who he can share his joys and sorrow, successes and failures, fears and dreams. Istri bisa menjawab kebutuhan ini dengan terus menjadi his bestfriends yang give support , lots of encouragements dan juga advice when he needs it.


Dan jangan lupa juga kalo suamimu tetap butuh ‘teman-teman pria’nya sama seperti kamu juga butuh teman2 wanitamu so jangan ‘kekang’ dia kalo dia mau pergi olahraga dengan teman2nya main bola atau bulu tangkis or yg lainnya ( tentunya dengan frekuensi yg normal )

3. his deepest need of respect and trust

Pria butuh melihat bahwa istrinya menghargai dirinya as a leader dengan bersikap respect dan submit sama suaminya. Sekalipun mungkin si istri punya gaji lebih besar or punya background ‘anak orang kaya’ yang beda jauh dengan kondisi ekonomi keluarga suami. tell your husband that you love him not only with words but dengan acts of respect.


” you are a good man! good husband. 
  i am so proud to be your wife! “
”  saya ngrasa diberkatiiiiiii banget punya suami kayak kamu yang mau nolong saya kerjain house-chores
 “



respect : 

 – gak ngomong dengan nada ‘bossy2’ ke suami 

  gak koreksi perkataan or tingkah laku suami dengan sikap i-am-more-wiser-than-you

– gak kasih masukan/kritik/advice dengan sikap ‘menggurui’

– gak menceritakan ‘peristiwa memalukannya’ sebagai bahan ledekan khususnya pas lagi kumpul sama temen-temen

 – gak ’ember’ ceritain kelemahan dia khususnya ke sembarang orang/ yang gak tepat

 – minta izin/ approval dari suami klo mau pergi2 ( inget, kamu bukan single lagi ) atau mau beli barang yang harganya cukup mahal

 – appreciate and be thankful for his hardwork

– be thankful for his efforts to find and buy something as your gift ( eventhough barangnya gak sesuai ‘seleramu’, namanya juga pasangan baru, butuh pengenalan terus-menerus yah… )

etc

trust :

– he needs you to trust him, sekalipun dia pernah gagal dalam make a good decision for the family, sekalipun dia juga sempet gagal dalam mengembangkan bisnisnya, sekalipun dia gagal dalam menangin proyek or dapetin customer ‘kelas kakap’. tetaplah percaya bahwa dia mampu, suatu kali akan sukses, suatu hari bakalan berhasil. terus dukung suamimu, setia di sampingnya.. dalam suka maupun duka, dalam miskin maupun kaya… dalam keadaan apapun juga 🙂 itu kan yang jadi bagian ‘wedding vow’mu?

belajar nikmati menjalani role barumu sebagai seorang istri.

inget …

istri= penolong = helpmeet 

help (to) meet his needs

 

nanti responsibility tentunya akan bertambah dengan bertambahnya ‘status’ kamu

( baca : as a mom ) tentunya dengan level ‘sacrifice’ yang lebih tinggi 🙂

jangan nyerah… belajar..belajar dan terus punya hati mau belajar

( dan diajar )


Tuhan mengurapi kamu untuk menjadi penolong buat suamimu! Kamu dimampukan dan diberi kasih karunia. Teruslah belajar mengandalkan Tuhan. Biarkan hatimu terus diisi dan dipenuhi oleh Kasih yesus sehingga kasih itu yang bisa kamu alirkan untuk suamimu.


God bless you!


                                 







 

Melayani Tuhan…. di dapur!

Melayani Tuhan gak harus selalu di gereja

mungkin kamu gak bisa lagi jadi ‘usher’ dengan pakaian rapih dan senyum menawan membagikan warta gereja dan menunjukkan tempat duduk

tapi kamu bs jadi mama yang menyambut suami dan anak2mu bangun pagi dengan senyuman dan spirit yang positif, menunjukkan mereka bahwa mereka mendapatkan ‘tempat’ di hatimu ( tentunya jangan lupa ‘menyambut’ suami dengan senyuman ketika mrk pulang kerja, suami kita juga ‘jiwa2’ yang perlu dilayani bukan? ) 

mungkin kamu gak bisa lagi jadi ‘singer’ or Worship leader di ibadah raya

tapi kamu masih tetap bisa bernyanyi, myembah Tuhan dengan suaramu, menghiasi rumah dengan ucapan syukur dan membawa anak2mu menikmati hadirat Tuhan. 

mungkin kamu uda gak bisa lagi kotbah, ngajar SPK, share Firman Tuhan di depan jemaat

tapi kamu bisa ‘berkotbah’ dengan hidupmu, lewat keteladananmu, anak2mu melihat, memperhatikan, merekam dan meniru apa yang kau perbuat, bukankah keteladanan itu berbicara lebih kuat daripada kata-kata? 

mungkin kamu uda gak bisa lagi lakuin outreach, kunjungan, mendoakan orang sakit dengan segala keterbatasan mobilitasmu,

tapi itu semua dapat kau lakukan untuk anak-anakmu. Setiap hari adalah kesempatan untuk ‘merepresentasikan’ Kristus kepada mereka, Kristus yang mengasihi. Kristus yang melayani. 

Jadi jangan pernah menganggap remeh setiap hal rutin yang kamu lakukan buat Tuhan di rumahmu, meski pelayananmu tidak dilihat oleh banyak orang tapi mata tuanmu melihat dan tersenyum. 

Melayani Tuhan ( juga bisa ) di dapur

Feeding people adalah pekerjaan Illahi, lah Tuhan aja ngelakuin hal tersebut loh. 
Tuhan menciptakan dan menyediakan tumbuhan, tanaman, biji-bijian, buah-buahan untuk menjadi makanan manusia ( kejadian 1 : 29 ) dan hewan-hewan tertentu yang dapat kita makan. 
Tuhan memberi makan bangsa israel dengan manna dan burung puyuh. 
Tuhan memelihara dan memberi makan nabi elia di sungai kerit ( 1 raja2 17 ) 
Yesus memberi makan 5000 orang ( yoh 6 ) 
bahkan setelah bangkit, Yesus menampakkan diri kepada murid2Nya sambilan bikin Barbeque fish di pantai! Yesus masakin murid2Nya sarapan, booow!!!
Gak percaya? baca gih Yohanes 21: 1-14. 

Jadi yang namanya memasak itu adalah PELAYANAN. 

Kita sbg emak2 kudu memandang urusan dapur ngebul adalah Perkara ILLAHI, serius nih, kagak lebay! Emang ini perkara yg dekat sama hati Tuhan 🙂 

Ada 2 hal yang kita bisa lakukan lewat ‘pelayanan dapur ngebul’ ini : 
1. Feeding our Family ( husband and kids ) with good and healthy food
Para penjual makanan akan berpikir keras bagaimana membuat masakannya laku dan terjual habis tentunya dengan prinsip ekonomis, mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya. Dengan motivasi tersebut, tak sedikit penjual makanan yang ‘menghalalkan’ segala cara tanpa mempedulikan mutu/kualitas masakannya, apakah cukup bersih, bergizi dan aman untuk tubuh. Yang penting enak di lidah, kalo enak kan orang jadi ketagihan dan beli terus, dagangan laku laris manis deh. Gak peduli tu minyak uda item kayak pantat penggorengan, teteeeep aja dipake untuk menggoreng lagi ( skalipun itu berbahaya karena bs jadi pemicu kanker ). Gak peduli takeran MSGnya melebihi batas, asal makanan jadi gurih sedap sih gak papa. Serem banget pemakaian bahan pengawet dan pewarna serta penambahan zat-zat kimia pada makanan, tentu aja itu merusak tubuh.
Apakah seorang mama akan berlaku yang sama ketika ia memasak makanan to feed her family? tentunya TIDAK!
Kita dipanggil Tuhan untuk seperti yesus, memiliki belas kasihan buat orang2 yang lapar 
” HatiKu tergerak oleh belas kasihan ” ( mat 15:32 ) tentunya kita memiliki ‘belas kasihan’ Tuhan, gak akan membiarkan orang2 yang kita kasihi makan sesuatu yang berbahaya buat tubuh mereka kan? Tapi ‘penjual2 makanan di luar sana’ gak semua memiliki ‘belas kasihan’ seperti itu loh. 

2. Feeding others willingly with cheerful heart
Tahun pertama pernikahan saya, saya kaget ketika mendapati suami saya suka mengajak/mengundang orang atau keluarga lain makan bersama kami di rumah. Jujur hal ini bikin saya stress, yah gimana gak, saya tuh gak bisa masak! Tapi setelah beberapa tahun, saya jadi terbiasa dan cukup menikmati hal ini, tentunya semuanya dimulai sejak ‘paradigma’ saya berubah, ketika saya mengerti apa yang dinamakan dengan ‘hospitality’. Firman Tuhan banyak mengajarkan kita tentang hospitality, tanpa berpanjang lebar, silahkan baca artikel ini : http://theresurgence.com/2013/10/27/practicing-biblical-hospitality. 
Siapa saja yang kita bisa ajak datang dan makan di rumah kita? 

– orang asing ( ibr 13:1-2), saudara seiman ( roma 12:3 ), janda, anak yatim piatu ( 1 tim 5:1-16 ), orang belum percaya ( lukas 5:28 ), orang miskin dan yang membutuhkan ( lukas 14:12-14 ), missionaris ( mat 10:9-11, lukas 10:5-16),immigrants, foreigners, refugees ( kej 18:1-22) bahkan musuh/orang yang menyakiti hati kita atau yang telah berbuat hal buruk kepada kita (roma 12:20 )

Kita gak pernah tau apa yang dialami oleh orang2 yang kita undang makan di rumah,
dengan sebuah tindakan sederhana, ‘membuka pintu’  rumah kita untuk orang lain,

seorang janda bisa merasakan ada yang mempedulikannya

seorang anak yatim piatu dapat melihat suasana keluarga itu seperti apa, dia bisa merasakan ‘cipratan’ figur mama dan papa, dia bisa merasakan dikasihi, diterima dan diperhatikan.

seorang asing akan merasakan sesuatu yang sudah sangat langka di dunia ini, sementara     oranglain cuek tidak peduli, tapi ada seseorang yang berbaik hati mau berbagi rezekinya di meja makan

seorang miskin akan merasakan bukan saja hangatnya makanan bergizi yang tidak pernah ia makan sebelumnya tapi juga hangatnya kasih sayang dan kepedulian.

seorang hamba Tuhan akan merasakan betapa besar pemeliharaan Allah atas hidupnya. 

Nourishing others with physical food from our kitchens opens to us the opportunity to nourish them spiritually as well.

Ibrani 13:2 
” Jangan kamu lupa memberi tumpangan ( makanan, tempat tinggal, pakaian atau kebutuhan lainnya ) kepada orang, sebab dengan berbuat demikian beberapa orang dengan tidak diketahuinya telah menjamu malaikat ”

Mat 25:34-36

Sebab ketika Aku lapar, kamu memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu memberi Aku minum, ketika Aku seorang asing, kamu memberi Aku tumpangan;ketika Aku telanjang, kamu memberi Aku pakaian; ketika Aku sakit, kamu melawat Aku; ketika Aku di dalam penjara, kamu mengunjungi Aku” (Matius 25:34–36).

Bless my little kitchen

(originally by M. Peterson, edited by Sharon Kaufman)

Bless my little kitchen, Lord;
I love its every nook.
And bless me as I do my work,
Wash pots and pans and cook.

May the meals that I prepare
Be seasoned from above
With Your blessing and Your grace,
But most of all Your love.

As we partake of earthly food
The table You have spread,
We’ll not forget to thank You, Lord,
For all our daily bread.

Please bless my little kitchen, Lord
And those who enter here;
May they find Your joy and peace,
Through Christ the Savior dear.

For what I offer on each plate
Can only gratify
The temporary need one has –
T’will never satisfy.

But Jesus is the Bread of Life;
It is the soul He feeds.
He gives to every hungering heart
Himself, to meet the need.

Apakah kamu memandang dapurmu sebagai pelayanan? 
Apakah attitudemu ketika ‘memasak’ ( = melakukan pelayanan ) sudah yang terbaik? 


Besok pagi ketika kamu bangun, bergegaslah beranjak ke dapur, temui dan layani Tuhan di sana! 🙂 

God bless! 
– mama bee

Welcome!

Hari ini hari yang bersejarah dalam hidup saya
Karena itu, saya menghadiahi diri saya sendiri
sebuah ‘media’ untuk saya mengembangkan diri
berbagi buah pikiran dan kekayaan hati
yang saya terima ‘percuma’ dari sang Gusti.

Panggil saja saya… Mama Bee
( skalipun kalian tau nama saya, pls kalo komen or berinteraksi dsini,
cukup sapa dengan ‘mama bee’ )
Mama Bee punya 3 anak
– si sulung namanya Red Bee ( RB )
– si tengah namanya Pinky Bee ( PB )
– si bungsu namanya Yellow Bee( YB )
si tengah dan si bungsu cuma ‘jabatan’ sementara,
karena tentunya klo mereka punya adik lagi akan berbeda 🙂

I was a mom of 3 under 3 years old.
Sekarang uda gak lagi, si sulung uda 3 taon 😉
Busy life for sure
but i dont regret it at all, wont trade my life with others
because i know this is the way the Lord bless and shape me ^^

Oke, sekian perkenalannya 🙂

Blessings,

– Mama Bee